Monday, July 28, 2008

credit crunch fuel and food wars - it's time to get real people

When the lights go out...

What you gonna do when the lights go out no one to listen to you scream and shout
It’s coming. It’s here.
How you gonna feel when the lines go dead and your Third World life stretches out ahead

There’s only so much bio-fuel to burn and maybe we’ve already used it

There’s only so much Planet Earth can take and we’ve well and truly abused it


There was always plenty of wealth to go round but never in the hands of the greedy few who possess it


Only enough stuff left for 2 billion 6 billion plus gonna be around to contest it


Bullshit words and empty deeds feed the doubt and plant the seed

New demand gives way to new war targeting resources where our enemies are
Feed you till you’re fit to burst make you hunger make you thirst
Expectation is the key keeps you thinking that you live free
Faced with recession faced with loss it’s easier to ignore the cost
More tacit consent more Third World horror keeps you feeling safe tomorrow

But soon enough when the wind turns cold you’ll have to face the lie you’ve been told
You’ll fuck your neighbours and fuck your friends and this is where your humanity ends

Goodluck to you all !

Sunday, July 27, 2008

its gonna be damn quick and shut

what can possibly happen if people choose to be robot?
choose to breath ion instead of air?
choose to memorise data rather than collecting daily sweetness?

a surrounding answer urges us to define those people as standardised P.E.O.P.L.E

agree?

Friday, July 25, 2008

“Mak, kenapa adik kena pergi sekolah?”

Apa definisi pendidikan dari perspektif kau sendiri?

Selepas saja British berduyun-duyun melangkah keluar dari Malaya dan selepas keringnya tekak Tunku Abdul Rahman melaungkan ‘Merdeka’, permasalahan yang perlu dihadapi oleh para pemimpin adalah bagaimana ingin melakukan integrasi pelbagai bangsa dan kaum di Malaysia.

Buat pertama kali, pendidikan digunakan sebagai tool bagi menyatukan dan mengintegrasikan kaum-kaum di Malaya. British keluar dari Malaya dan meninggalkan Malaya bersama institusi pendidikan yang berpecah-pecah, terasing. Bangsa Cina dengan kurikulum berkiblatkan Negara Cina, India juga begitu, Melayu dengan sekolah pondok serta sekolah-sekolah kelas atasan yang dihuni bangsawan.

Dalam keadaan ini, pendidikan digunakan sebagai salah satu instrument penyatuan kaum.

Pendidikan adalah suatu alat penyatuan kaum?

---

Itu cerita zaman pasca kemerdekaan. Zaman dimana para oppurtunis masih lagi tergapai-gapai mencari peluang. Itu zaman kapitalis masih lagi menghisap jari. Itu juga masih lagi zaman manusia sebagai manusia, bukan sebagai suatu produk.


Pendidikan menyumbat ilmu, ilmu membentuk pemikir, pemikir bersifat berontak!

Pemikir PERLU bersifat BERONTAK!
---

Akhir tahun 60-an, ruang-ruang demokrasi ternampak mengecil. Akta Universiti digubal bagi menyekat kemaraan pergerakan pelajar. Pendidikan bukan lagi sebuah gedung ilmu, tetapi hanyalah tidak lebih dari sebuah kilang yang mengeluarkan produk-produk yang bersiap sedia melakukan segala program yang telah dibentuk oleh pasaran kerja. Pendidikan bererti menjadi acuan.

Sejarah perlawanan rakyat dihapuskan, sejarah yang bias dibentuk dan didokumenkan dan terus saja disumbat kepada sistem pendidikan. Adakah pendidikan bertindak sebagai penyalur ilmu atau ianya tidak lebih dari pembentukan patriotik buta?

Pemikir gagal dilahirkan, pendidikan kini berperanan sebagai apparatus penguasa bagi mengekalkan mereka diatas. Pendidikan bererti menjadikan rakyat sebagai lembu bodoh yang telah dicucuk hidungnya. Pendidikan bererti tunduk, menikus. Pendidikan adalah seperti jarum tajam yang menikam mata-mata celik agar menjadi buta.

Pendidikan sebagai apparatus penguasa?

---

Sejarah manusia bergerak atas dasar ekonomi. Ekonomi sering saja membentuk dan mencipta paradigma baru terhadap bagaimana manusia memandang kehidupan dan juga bagaimana manusia mendefinisi kemanusiaan. Ekonomi mempengaruhi segala aspek tidak kira nilai, moral, politik, ide, mahupun agama sendiri.
Dan pendidikan juga tidak dapat tidak, tergelunsur menyertai lingkaran ini.

Pendidikan adalah sesuatu yang sangat asas bagi seorang manusia. Ianya adalah hak mutlak bagi semua rakyat.

Sekali lagi manusia tidak bernasib baik, pendidikan telah dinafikan kepada semua rakyat. Pernyataan ‘pendidikan adalah hak manusia’ telah menjadi prinsip yang utopia, absurd dan tak masuk akal.


Pendidikan kini adalah sebuah komoditi! Pendidikan adalah suatu urusan perniagaan! Pendidikan kini adalah suatu yang bukan percuma untuk semua rakyat.

Pendidikan adalah komoditi?

---

Persoalan diatas tidak perlu dijawab. Definisi pendidikan itu pelbagai. Dan kepelbagaian itu tidak semuanya tepat

Kami disini bukan mahu bertindak sebagai para moralis yang bertungkus-lumus membentuk dan mengubah cara kau berfikir. Anggap saja kami seperti picu senapang dan kau saja yang akan bertindak sebagai penembak tepat senjata itu.

Sedangkan berfikir itu indah.

this is the moment where usually people rolls the drum

hidup memang indah. semua manusia tahu benda tu. ramainya orang tahu hidup ini memang indah sama banyaknya dengan jumlah ababng2 dangdut dari johor yang kecewa angkara inul dihalang dari bergelek sakan di negeri pautan umno itu. ramai juga orang yang sedar bahawa hidup ini singkat malah memeritkan. komposisi orang yang sedar itu sama banyaknya dengan penyokong-penyokong anwar ibrahim yang sedar "ultraman" mereka kini dituduh menyondol lagi buat kali kedua dalam masa sepuluh tahun. akan tetapi, tidak ramai anggota-anggota rakyat sedar tentang keperitan hidup yang mereka tempuhi buat kesekian kalinya ini boleh digulingkan dalam bentuk bijaksana. malah bagi yang sedar, mereka tetap tidak mahu mengambil risiko malah ada juga yang takut dan hidup dengan alasan "segan"

ini semua hasilnya bersebab.
tapi sebab-sebabnya kami anggap kelakar.

manakan boleh mat-mat punk yang memahat imej- imej krusty dijiwa dan raga mereka takut untuk menjerit tentang ketidakadilan?

manakan boleh pakcik-pakcik berserban takut untuk berfisabilillah untuk memperjuangkan kriteria islam yang utama yakni kebebasan dari ditindas?

manakan boleh gadis-gadis dari jalan-jalan disko yang genit-genit belaka takut untuk mempersembahkan tari-tari beragungkan hak manusia?

manakan boleh remaja-remaja sekolah yang ratanya mat-mat shuffle berjimbe terlompat-lompat meminta diri dirakam dengan telefon bimbit tidak mahu melompat untuk negara yang lebih mesra rakyat?

wujudnya ruang ini yang didaftar secara percuma saudara-saudara anggaplah sebagai satu cabaran bagi saudara semua untuk membuktikan saudara semua termasuk kami disini yang beratapkan langit dan berlantaikan tanah untuk membuktikan yang dimalaysia masih wujud lagi rakyat yang ingin menjerit meminta hak-hak yang mereka patut genggam, melolong untuk dikembalikan saat-saat gembira dalam kehidupan.

so,
mind to swing our way? (this is not the red wine talking)